Absennya Jack Ma Yang Mencolok Pengusaha Teknologi China Alibaba
Absennya Jack Ma Yang Mencolok Pengusaha Teknologi China Alibaba – sumber gambar : okezone.com

Beijing – Absennya Jack Ma yang mencolok pengusaha teknologi China Alibaba – Pendiri dan mantan ketua raksasa teknologi China Alibaba, Jack Ma, secara mencolok absen dari pandangan publik selama lebih dari dua bulan. Spekulasi meningkat tentang keberadaannya, tetapi laporan menunjukkan Ma kemungkinan besar hanya berbohong di tengah tindakan keras peraturan China di kerajaan bisnisnya yang luas.

Pengusaha China yang paling terkenal belum pernah terlihat secara terbuka sejak dia menyampaikan pidatonya pada akhir Oktober di sebuah forum di Shanghai, di mana dia mengecam regulator keuangan nasional karena terlalu konservatif dan mendesak mereka untuk lebih inovatif.

Ia juga menyamakan peraturan perbankan global dengan “klub orang tua.”

Regulator China telah mengkritik Ant Group karena membuat saingannya keluar dari pasar, menuduhnya merugikan hak konsumen.

Absennya Jack Ma Yang Mencolok Pengusaha Teknologi China Alibaba

Baik Grup Semut dan perusahaan induknya Alibaba telah memperjelas bahwa mereka mendengarkan Beijing.

Ant merilis pernyataan minggu lalu yang mengatakan bahwa mereka menghargai “bimbingan dan bantuan” dari regulator keuangan, dan mengatakan pihaknya mempertimbangkan untuk menyelesaikan masalah “kesempatan” untuk memperkuat pondasi bisnis dan tumbuh – dengan kepatuhan penuh. Alibaba juga berjanji untuk secara aktif bekerja sama dengan penyelidikan antitrust.

Baca juga :  LKLU Kabupaten Dharmasraya Kunjungi dan Jalin Kerjasama Dengan TBM Anugerah Koto Tuo Siguntur

Tindakan menghilang, Miliarder Cina itu secara misterius gagal muncul baru-baru ini untuk episode terakhir acara pencarian bakat yang ia buat, “Pahlawan Bisnis Afrika”. Alibaba kemudian menyalahkan ketidakhadirannya pada “konflik jadwal,” tetapi hanya beberapa minggu sebelum final, Ma mengatakan dalam tweet bahwa dia tidak sabar untuk bertemu dengan kontestan.

Warga Tiongkok telah menyuarakan kebingungan, serta kritik terhadapnya di Weibo. Sebuah tagar yang diterjemahkan menjadi “Ma Yun melarikan diri,” menggunakan nama China-nya, menjadi tren sebentar pada hari Rabu, memicu banyak pertanyaan di sepanjang baris, “apa yang terjadi” dan “apakah ini benar.”

Beberapa khawatir apakah mereka harus menarik uang mereka dari Alipay, aplikasi pembayaran dengan lebih dari 1 miliar pengguna yang dimiliki oleh Ant Group.

“Saya pikir dia telah diberitahu untuk bersembunyi”

kata Duncan Clark, ketua konsultan teknologi BDA China yang berbasis di Beijing, kepada kantor berita Reuters. “Ini adalah situasi yang cukup unik, lebih terkait dengan skala Semut dan kepekaan terhadap regulasi keuangan.”

Baca juga :  Laksana sholat Aidil Fitri : masyarakat kecamatan Tanjung gadang berbondong ikuti GSB di masjid muamalah sibakur

“Mereka memukulnya. Dia belajar, dan itulah mengapa dia diam selama dua bulan terakhir,” kata pendiri Kelompok Riset Pasar China, Shaun Rein, kepada The Associated Press. “Beberapa temannya mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak percaya betapa bodohnya dia.”

Baca juga : Elon Musk Mengungguli Jeff Bezos Sebagai Orang Terkaya di Dunia

Beberapa percaya Partai Komunis yang berkuasa di China ingin memberi contoh dengan mencaci Ma – sebuah peringatan bahwa bahkan pengusaha yang sangat sukses tidak dapat secara terbuka menentang regulator pemerintah.

Menurut Wall Street Journal, Beijing bisa saja berusaha untuk mengecilkan kerajaan Ma, dan berpotensi mengambil saham yang lebih besar dalam bisnisnya.

Target Teknologi lainnya

Alibaba bukan satu-satunya target industri teknologi regulator akhir-akhir ini.

“Partai itu sekali lagi mengingatkan semua pengusaha swasta bahwa tidak peduli seberapa kaya dan sukses Anda, itu dapat menarik permadani dari bawah kaki Anda kapan saja,” tulis Bill Bishop pada buletinnya yang berfokus pada China, Sinocism.

Baca juga :  Menteri BUMN RI resmi Tutup APKASI otonomi Expo 2021

Ma juga bukan taipan Cina pertama yang secara pribadi menghadapi tindakan keras pemerintah.

Saham Alibaba melonjak sebanyak 5% pada hari Selasa menyusul banyak laporan bahwa Ma tidak hilang, tetapi hanya berbaring rendah. Sehari sebelumnya, setelah lebih dari dua bulan tanpa tanda atau kabar dari Ma, sahamnya turun 2,15%.

Saham Alibaba telah mengikuti sisa pasar AS baru-baru ini naik dalam 10% setahun terakhir jauh lebih sedikit daripada raksasa teknologi lainnya yang telah meroket lebih tinggi selama pandemi.

Pada 2018, mantan ketua dan kepala eksekutif Anbang Insurance, Wu Xiaohui, jatuhi hukuman 18 tahun penjara atas tuduhan penipuan dan penggelapan.

Referensi : cbsnews

Tinggalkan Balasan