Alasan Kenapa Keris Orang Minang Didepan

KERIS ORANG MINANG

Keris orang Minangkabau itu di depan, bukan di samping atau di belakang, ada falsafah yang tersembunyi di sana mengapa keris orang Minang itu di depan.

‘Patah lidah bakeh kalah, patah karih bakeh mati’

Begitu bunyi pepatah, orang Minang hanya mengangguk pantang untuk membungkuk, jika disuruh atau dipaksa membungkuk keris mesti dicabut dahulu, patah karih bakeh mati

Sukar bagi orang lain ( bukan orang Minang ) untuk memahami falsafah ini, hanya orang Minang yang mengerti, itu pun bagi mereka yang arif dan bijak dalam memahami kiasan, setiap kieh atau kiasan memerlukan kejelian dan ketangkasan dalam berfikir kadang kiasan itu tidak bisa diartikan dengan logika.

Falsafah atau Kiasan-kiasan inilah yang telah membentuk kepribadian anak Minang baik di kampung maupun di rantau orang.

Baca juga : Pembentukan Pengurus DPD LAN Sumbar

Baca juga :  Polresta Padang Mengamankan Pelaku Pemalakan yang Beraksi di Kawasan Wisata Pantai Purus

Ada satu lagi kiasan yang sudah jarang disebut orang ‘Anak Minang tidak merantau kalau tidak berisi’

Makna atau arti secara mendatar orang beranggapan berisi yang dimaksud tentulah isi dalam ilmu kebatinan, kalau diartikan dengan mendalam berisi yang dimaksud adalah kiasan-kiasan atau falsafah yang membimbing atau menuntun diri si anak Minang  dalam menjalani kehidupan di rantau orang, secara tidak langsung falsafah ini juga sebagai penasehat dan juga pelindung diri bagi anak Minang di manapun berada.

Jikok tagak tagaklah di nan data

Jikok bajalan bajalanlah di nan luruih

Jikok bakato bakatolah di nan bana

Di mano aia disauak di sinan rantiang di patah

Di mano bumi dipijak disinan langik dijujuang

Ka rantau madang di hulu, babuah babungo balun

Ka rantau bujang dahulu, di kampuang paguno balun

Jikok pandai ba kain panjang

labiah bak raso ba kain saruang

Jikok pandai ba induak samang

Labiah bak raso badunsanak kanduang

Nak kanduang ijan panangih

Urang panangih lakeh rabun

Urang panggamang mati jatuah

Urang parusuah lakeh tuo

Urang pamberang tangga iman

Si kajuik si bilang-bilang

Nan katigo si rumpun sarai

Hiduik usah mangapalang

Tak kayo barani pakai

dan banyak lagi kiasan-kiasan yang jadi bekal untuk anak Minang merantau di negeri orang.

Bagi orang Minang adat dan syarak sudah sehati tidak dapat dipisahkan lagi dengan orang Minang, biar mati anak asal jangan mati adat, adat di-Islamkan dan Islam di adatkan, bukan orang Minang kalau bukan beragama Islam, sebab itu si penjilat sangatlah hina di mata orang Minang jika Al Qur’an mengutuk si penjilat orang Minang juga mengutuk, si penjilat itu sendiri yang   mencabut kerisnya, dia tidak lagi  mengangguk bahkan mematahkan kerisnya untuk membungkuk demi kepentingan diri, mati akal, mati rasa, mati maruah diri, adat dan syarak dibuang jauh-jauh, malu bukan lagi pakaian diri, hina badan bagaikan yang berkaki empat, membungkuk membelakangi langit.

“Aku Bangga Menjadi Anak Minangkabau”

(Ricky)

Tinggalkan Balasan